Kamis, 18 November 2021

Memasuki Usia Senja, Apa yang harus Dipersiapkan? Seperti Apa Tahapannya?

Sumber foto: Annas Indonesia
Ketika memasuki usia senja diatas 50 tahunan, adalah masa-masa yang penuh was-was. Atau ketika memasuki masa pensiun misalnya, terkadang kita bingung. Apa yang harus diperbuat? Bagaimana cara mengisi waktu? Bagaimana kalau sakit? Siapa yang masih bisa diandalkan/
diharapkan? Dan berbagai pertanyaan lainnya. 

Jika kita tak memiliki persiapan, tak sedikit yang mengalami kejatuhan mental. Bahkan tak jarang yang harus berputus asa, untuk segera pamit pada dunia. Berangkat menuju akhirat. Wassalam.

Namun bagi yang saat ini masih eksis di masa senja, gak perlu khawatir. Berikut ini ada beberapa catatan atau sejenis petuah. Siapa tahu bisa dijadikan pegangan. Agar kita dalam menjalani masa tua lebih tegar dan percaya diri.

1. Jika Anda memiliki satu sarang (tempat tinggal/rumah) sendiri, harap jangan Anda tinggalkan sebelum ajal menjemput;
2. Jika masih memiliki pasangan hidup, baik-baiklah hidup bersama dengan seiring-seirama, saling mengisi dan menopang;
3. Jaga dan rawatlah baik-baik kesehatan sendiri dan pasangan kita;
4. Ciptakan kebahagiaan dengan menunjukkan sikap yang lebih baik, loyal dan bijak;
5. Mulai aktif berolahraga dan bergabung dengan komunitas dengan hobi yang sejenis;
6. Mulailah fokus pada aspek religi dan lebih taat menjalankan/mengamalkannya.

Ada beberapa tahapan yang perlu dijadikan pegangan ketika memasuki usia senja.

I. Tahap pertama : 
Jaminan/kepastian

1) Anak memiliki ekonomi yang baik, itu adalah miliknya, milik si anak, bukan milik kita. Anak berbakti pada orang tua, itu adalah kualitas yang baik pada dirinya, walau itu tak lepas dari hasil didikan kita;

2) Ketika kondisi masih bugar dan memungkinkan untuk tetap beraktivitas, maka:

a. Makanlah kalau memang suka dengan makanan tertentu;
b. Pakailah kalau memang suka dengan busana yang diinginkan;
c. Bermainlah sepuasnya, seperti menyalurkan hobi olga atau rekreasi;
d. Jangan lagi terlalu kejam/pelit pada diri sendiri (manjakan diri sendiri);
e. Hari-hari seperti itu tidak banyak lagi, jadi manfaatkanlah dengan baik;
f. Pastikan ada sedikit uang simpanan sendiri;
g. Pertahankan rumah yang dimiliki;
h. Siapkan segalanya (sebelum dan menjelang ajal) untuk diri sendiri;
i. Meski anak memiliki ekonomi yang baik, tapi itu miliknya. Ketika anak berbakti, itu adalah kualitas yang baik pada dirinya. Jangan menolak bantuannya, tapi tetap harus bergantung pada diri sendiri dengan mengatur kehidupan sendiri;
h. Porsi untuk pelaksanaan beribadah lebih diutamakan.

II. TAHAP KEDUA: Kesehatan Diri 

1. Jagalah kondisi kesehatan sendiri sebaik mungkin, hidup mandiri (bersama pasangan) tanpa mengandalkan orang lain jauh lebih baik;
2. Agar di usia senja tetap sehat, bugar dan bahagia, serta dijauhkan dari segala bencana, maka:

a. Mengatur kehidupan dan mengurus diri;
b. Sadar diri kalau kita benar-benar sudah tua, perlahan-lahan, stamina dan fisik itu akan melemah, reaksi pun akan semakin lemah bahkan kurang terkendali;
c. Saat makan, makanlah dengan perlahan, jangan sampai tersedak;
d. Saat berjalan juga jalanlah perlahan, jangan sampai terjerembab;
e. Jangan ngoyo atau memaksakan diri lagi, jagalah kesehatan diri baik-baik;
f. Jangan lagi mencampuri masalah ini dan itu, mencampuri masalah anak atau terkadang mencampuri masalah generasi ketiga (cucu);
g. Bertahun-tahun sudah mengurus ini dan itu, kini saatnya harus sedikit egois, mengurus diri sendiri dengan baik;
h. Jalanilah segalanya dengan santai, bahagia, dan jangan lupa bantu bersih-bersih pasangan di rumah;
i. Jaga dengan baik kesehatan dengan berolahraga secukupnya;
j. Usahakan waktu hidup sendiri (atau bersama pasangan) dengan melakukan rutinitas sehari-hari. Hidup tanpa bergantung pada orang lain akan jauh lebih baik;
k. Biasakan bersedekah/bederma kepada orang-orang kecil/miskin, jangan menawar ketika membeli barang pada orang kecil;
k. Dalam beribadah kita senantiasa berdoa memohon ampunan, kesehatan dan keselamatan dunia akhirat.

III. TAHAP KETIGA: Faktor Psikologis

1. Generasi usia senja seperti kita ini telah mengalami segala pahit getir hidup, tentunya kita berharap perjalanan terakhir dari hidup kita juga bisa kita hadapi dengan tenang;
2. Ketika kesehatan mulai memburuk dan butuh bantuan, maka kita harus siap dengan hari “H” (├Żaitu hari tibanya kematian). Walaupun untuk sebagian besar orang tidak bisa melewati tahapan ini. Apa yang harus dilakukan?

a. Aturlah dengan baik suasana hati penuh kepasrahan menjelang tibanya hari itu;
b. Hidup, tua, sakit dan mati merupakan hal yang lumrah dalam kehidupan, jadi hadapilah dengan tenang penuh percaya diri;
c. Ini adalah perjalanan hidup terakhir, jadi tidak ada yang perlu ditakutkan, yang penting persiapan dalam menghadapinya sudah dilakukan secara maksimal;
d. Siapkan jauh-jauh hari sebelumnya, maka kita tidak akan terlalu bersedih;
e. Bersikap optimis bahwa Tuhan akan mengampuni kita, namun juga tetap khawatir dan takut atas azab Tuhan, atas perbuatan kita selama di dunia.

TAHAP KEEMPAT: Mengandalkan diri sendiri

Ketika otak (pikiran) kita masih jernih, dan saat penyakit mulai melilit dan tak tersembuhkan serta kualitas hidup memburuk. Apa yang harus kita perbuat?

1. Berani menghadapi kematian, bulatkan tekad agar keluarga tidak perlu lagi direpotkan dengan berusaha menyelamatkan;
2. Jangan membiarkan kerabat handai taulan melakukan segala upaya yang sia-sia (karena memang sudah waktunya berpulang kepada-Nya - jangan melawan takdir).

a. Ketika sudah tua, siapa yang diandalkan/diharapkan ?*
b. Diri sendiri - diri sendiri dan - tetap diri kita sendiri.*


Berikut ini adalah cuplikan dari fragmen 'Apa yang Harus Dilakukan saat Sudah Tua' – Yeh Chin-Chuan (Sarjana Kesehatan Masyarakat dan juga seorang politisi Taiwan)

Saya selalu berpikir setiap orang tua hingga bisa mencapai hidup di atas 80 tahun, maka: 

1. Tidak perlu membatasi makanannya yang harus serba bening;
2. Tidak perlu menurunkan berat badan;
3. Yang paling penting masih bisa makan (nafsu makan bagus). Makanlah apa yang disukai.
Makanlah makanan yang kita anggap paling lezat, agar bisa menikmati hidup dengan lebih bahagia dan ceria;
4. Membatasi orang tua tidak boleh makan ini dan itu, ini bertentangan dengan sifat alami manusia, dan juga tidak ada dasar ilmiahnya;
5. Sebenarnya, semakin banyak bukti ilmiah, orang tua harus makan lebih baik, dengan mengusahakan sedikit lebih gemuk;
6. Perlu makanan lebih baik, supaya ia memiliki lebih banyak kemampuan untuk melawan penyakit, kemampuan untuk melawan depresi;
7. Saya (Yeh Chin Chuan) mendo’akan setiap orang tua bisa menikmati perjalanan hidup terakhir mereka dengan lebih indah dan mengesankan. Jangan sampai meninggalkan penyesalan yang dibawa sampai ke liang lahat;
8. Ada tambahan, jangan pernah merasa tua, karena apabila merasa tua akan timbul Energi Negatif dalam diri kita yang akan membuat diri kita seolah2 sdh tdk bisa melakukan apa2 lagi.
 
Tetaplah beraktivitas yang bermanfaat bagi diri, keluarga & lingkungan sekitar...
TETAP SEMANGAT, CIPTAKAN BAHAGIA...

Memasuki Usia Senja, Apa yang harus Dipersiapkan? Seperti Apa Tahapannya?

Sumber foto: Annas Indonesia Ketika memasuki usia senja diatas 50 tahunan, adalah masa-masa yang penuh was-was. Atau ketika memasuki masa pe...