Kamis, 11 Juni 2020

Memuji bersholawat kepada Rasulullah, Lidah dipotong

اللهم صل وسلم عدد من احب النبى والصديق على سيدنا محمد افضل من يدعو الى الحق صلاة وسلاما ننال بهما حسن الرفيق وامان الطريق والفرج من كل شدة وضيق وعلى اله وصحبه ومن بالنبى تعلق

Kisah ini terjadi di masa lalu. Seorang penyair hebat dan sangat terkenal, Syaikh Farazdaq, selalu asyik memuji Rosululloh ﷺ. 

Setiap beliau melaksanakan ibadah haji, beliau berziarah ke makam Rosululloh ﷺ dan membaca syair-syair pujian kepada Rasulullah Shallallahu Allaihi Wassalam. Ketika itu ada seseorang yang mendengarkan qosidah atay syair-syair pujian yang dilantunkannya.

Setelah selesai membaca qosidah, orang itu menemui Syaikh Farazdaq dan mengajak beliau untuk makan siang ke rumahnya.

Beliau pun menerima ajakan orang tersebut dan setelah berjalan jauh hingga keluar dari Madinah al-Munawwaroh sampailah keduanya di rumah yang dituju.

Sesampainya di dalam rumah, orang tersebut memegangi Syaikh Farazdaq dan berkata : “Sungguh aku sangat membenci orang-orang yang memuji-muji Muhammad ﷺ, dan kubawa engkau ke sini untuk ku gunting lidahmu!.”

Maka orang itu menarik lidah beliau lalu mengguntingnya dan berkata :
“Ambillah potongan lidahmu ini dan pergilah untuk kembali memuji Muhammad!ﷺ.”

Syaikh Farazdaq pun menangis karena rasa sakit dan juga sedih tidak boleh lagi membaca syair untuk Sayyidina Muhammad ﷺ.

Kemudian beliau datang ke makam Rosululloh ﷺ seraya berdoa :

“Ya Alloh ﷻ jika penghuni makam ini tidak suka atas pujian-pujian yang aku lantunkan untuknya, maka biarkan aku tidak lagi boleh berkata-kata seumur hidupku, karena aku tidak memerlukan lidah ini kecuali hanya untuk memujiMu dan memuji NabiMu. Namun jika Engkau dan NabiMu ridho, maka kembalikanlah lidahku ini ke mulutku seperti semula.”

Beliau terus menangis hingga tertidur dan bermimpi berjumpa dengan Rosululloh ﷺ yang berkata :
“Aku suka mendengar pujian-pujianmu, berikanlah potongan lidahmu.”

Lalu Rosululloh ﷺ mengambil potongan lidah itu dan mengembalikannya pada tempatnya semula.

Ketika Syaikh Farazdaq terbangun dari tidurnya beliau mendapati lidahnya telah kembali seperti sediakala, maka beliaupun bertambah dahsyat memuji Rosululloh ﷺ

Hingga di tahun selanjutnya beliau datang lagi menziarahi Rosululloh ﷺ dan kembali membaca pujian-pujian untuk Rosululloh ﷺ
Dan di saat itu datanglah seorang yang masih muda dan gagah serta berwajah cerah menemui beliau dan mengajak beliau untuk makan siang di rumahnya.

Beliau teringat kejadian tahun yang lalu namun beliau tetap menerima ajakan tersebut sehingga beliau dibawa ke rumah anak muda itu

Sesampainya di rumah anak muda itu, beliau dapati rumah itu adalah rumah yang dulu pernah beliau datangi lalu lidah beliau dipotong
Anak muda itu pun meminta beliau untuk masuk yang akhirnya beliau pun masuk ke dalam rumah itu hingga mendapati sebuah kurungan besar terbuat dari besi dan di dalamnya ada seekor kera yang sangat besar dan kelihatan sangat ganas, maka anak muda itu berkata :

“Engkau lihat kera besar yang ada di dalam kandang itu, dia adalah ayahku yang dahulu telah menggunting lidahmu, maka keesokan harinya Alloh mengubahnya menjadi seekor kera.”

Dan hal yang seperti ini telah terjadi pada ummat terdahulu, sebagaimana firman Alloh ﷻ :

فَلَمَّا عَتَوْا عَنْ مَا نُهُوا عَنْهُ قُلْنَا لَهُمْ كُونُوا قِرَدَةً خَاسِئِينَ ( الأعراف : ١٦٦)

“Maka setelah mereka bersikap sombong terhadap segala apa yang dilarang, Kami katakan kepada mereka: “Jadilah kalian kera yang hina." (QS. al-A’raf ayat 166)

Kemudian anak muda itu berkata : “Jika ayahku tidak boleh sembuh, maka lebih baik Alloh matikan saja.”

Maka Syaikh Farazdaq berdoa : “Ya Alloh ﷻ aku telah memaafkan orang itu dan tidak ada lagi dendam dan rasa benci kepadanya.”

Dan seketika itu pun Alloh ﷻ mematikan kera itu dan mengembalikannya pada wujud yang semula

Dari kejadian ini jelaslah bahwa  Allah ﷻ sangat mencintai orang-orang yang suka memuji Nabi Muhammad ﷺ . .
Terlebih lagi  pujian kepada Nabi Muhammad ﷺ itu disebabkan oleh rasa cinta yang sangat mendalam...

اللهم صل علی روح سيدنا محمد فی الأرواح وعلی جسده فی الأجساد وعلی قبره فی القبور وعلی اله وصحبه وسلم



Tatacara Shalat Idul Adha di Rumah

VIDEO DAKWAH PRODUKSI MASJID AL MUHAJIRIN, RW-10, ANTAPANI BANDUNG. SILAHKAN BANTU SEBAR DAN DAPATKAN PAHALA JARIYAH. Rasulullah Shalallahu’...